Sabtu, 29 Julai 2017

Lembaga Tabung Haji Bila Lagi????

Sekarang dah tiba musim menunaikan Ibadah Haji. Maka ramailah yang bergembira malah ada juga yang bermuram durja. Mereka yang mendapat panggilan untuk menunaikan fardhu haji tahun ini akan tersenyum lebar dan bergembira tak terhingga. Ada juga yang rasa gelisah dan tak yakin untuk mengerjakan ibadah haji. Mungkin kerana tak bersedia katanya. Tak sangka pula dapat giliran. Ada yang menintis air mata kerana talah bertahun-tahun mengunggu giliran sehinggakan usia dah lanjut dan kesihatan pun dah tak berapa mengizinkan. Ada juga yang terpaksa menolak panggilan berkenaan kerana keuzuran. Bertahun menunggu giliran tak dapat dapat. Akhirnya bila dah dapat kesihatan pula tak mengizinkan. Begitulah keadaannya para jemaah menunggu giliran. Apabila ditanya dikatakan belum ada rezeki, belum diizinkan Allah atau belum mendapat seruan serta jemputan dari Allah. Tidak dinafikan bahawa segal-galanya adalah ketentuan Allah. Bukankah kita yang mentadbirkan urusan pemilihan untuk giliran menunaikan ibadah haji? Bukankah kita yang memilih para jemaah berdasarkan faktor pendaftaran, usia dan kecukupan wang dalam simpanan? Mengapa tidak kita pilih mereka yang telah memenuhi faktor-faktor tersebut. Mengapa kita tidak utamakan faktor usia. Mengapa mesti tarikh pendaftaran menjadi ukuran utama. Ramai yang beranggapan bahawa apabila dah membuka akaun dalam Tabung Haji pendaftaran adalah secara automatik setelah simpanan mencukupi RM1500. Maka ramailah yang lambat mendaftar untuk menunaikan ibadah haji. Mengapa tidak dijadikan dasar bahawa mereka yang telaj mencukupi simpanan sebanyak RM10,00.00 secara automatik telah layak untuk menunaikan ibadah haji tanpa perlu membuat pendaftaran untuk menunaikan ibadah haji.


Bukankah lebih baik faktor usia dan kecukupan simpanan diberi keutamaan. Mengapa pula rayuan hanya diberi layanan bagi mereka yang akan mendapat giliran pada tahun berikutnya selepas tahun semasa. Apa guna mereka ini diberi keutamaan sedang mereka dah tentu akan mendapat giliran pada tahun berikutnya. Bukankah lebih baik rayuan diambil kira bagi mereka yang dah cukup simpanan dan usia dah lanjut. Terutama sekali mereka yang dah menjangkau usia 50an ke atas. Ramai yang berancang untuk menunaikan ibadah haji setelah bersara sama ada pada usia 56 atau 60. Malangnya harapan dan rancangan mereka ini tiggal sebagai harapan impian sahaja. Cuba bayangkan bertapa sukarnya mereka yang dah terlalu lanjut usia yang telah mendapat giliran menunaikan ibadah haji, Ada dikalangan mereka ini yang memerlukan penjagaan dan rawatan semasa. Pernah berlaku jemaah yang uzur yang telah meninggal dunia sebaik sahaja sampai ke maktab penginapan di Mekkah. Ada pula yang berkerusi roda kerana dah tak mampu nak berjalan. Ada juga yang bertongkat dan lambat pergerakkan mereka. Bayangkan keadaan mereka ini dalam kesesakan jemaah yang menjangkau jutaan di sana. Apa yang menghairankan ramai juga yang terpilih adalah dikalangan mereka yang berusia dalam lingkungan 30an hingga 40an. Alangkah lebih baik jika tempat mereka ini diberi kepada mereka yang berusia 50an ke atas.


Bagi mereka yang ingin mengerjakan ibadah haji buat kali kedua dan selebihnya eloklah mengikuti kuota yang telah diberi kepada syarikat swata melalui pakej-pakej yang disediakan. Kemampuan menunaikan ibadah haji buat kali kedua bermakna mereka ini mempunyai kewangan untuk mengikuti pakej yang bernilai di antara RM45K hingga RM220K seorang. Tak perlulah mereka ini diberi giliran bersama-sama kumpulan Muasasah yang telah bersusah payah menyimpan bertahun-tahun lamanya. Bagi mereka yang berkerja sama ada di sektor swasta atau kerajaan menabung untuk menunaikan ibadah haji tidaklah menjadi keberatan kerana telah disediakan kemudahan potongan gaji bulanan. Apa yang menyedihkan adalah mereka yang bertani, nelayan ataupun berkerja kampung. Mereka ini akan menabung ikut ada atau tidaknya lebih belanja dari hasil dapatan kerja mereka sebagaimana yang disebut tadi. Adakalanya dapat simpan lebih, adakalanya tak dapat simpan. Bayangkan harapan mereka ini. Usia semakin meningkat. Apabila simpanan dah mencukupi usia pun dah menjangkau 50an. Untuk menyimpan sebanyak RM15K (Harga semasa termasuk duit poket) seorang ia akan mengambil masa selama 10 tahun jika simpanan yang dibuat adalah sebanyak RM125 sebulan. Ini bermakna setiap pasangan suami isteri memerlukan simpanan sebanyak RM250 sebulan bagi tempuh 10 tahun. Mampukah para petani dan orang kampung membuat tabungan sebanyak RM250 sebulan dengan hasil pendapatan yang tak menentu. Sudah tentulah mereka memerlukan masa yang lebih lama untuk menyimpan sebanyak RM30K. Jika mereka mula menabung mulai usia 30an, maka pada usia 50an wang tabungan untuk menunaikan ibadah haji sudah mencukupi. Bagaimana pula jika 20 tahun ke hadapan kos untuk menunaikan ibadah haji telah meningkat sekali ganda. Sudah tentulah jumlah simpanan yang ada hanya mencukupi untuk seorang sahaja. Subhanallah. Sedihnya apabila memikirkan keadaan berikut.

Wahai pegawai-pegawai dan pihak atasan Lembaga Urusan Tabung Haji cuba-cuba lah bayangkan senario berikut. Fikir-fikirkanlah mereka yang kebanyakkannya berpendapatan rendah atau berpendapat tak menentu ini. Jangan hanya nampak mereka yang bermakan gaji sama ada di sektor swasta atau kerajaan. Ya Allah Yang Rahman Ya Karim, Bukalah hati mereka-mereka ini untuk memberi pertimbangan ke atas apa yang telah dikemukakan di atas. Aaamiiin, Aaamiiin Ya Rabbilalamin..

Sabtu, 3 Jun 2017

Budaya Membaca

Berapa ramaikah di antara kita yang mempunyai tabiat membaca? Ramai di antara kita tak mahu malah malas membaca. Kita lebih senang mendengar daripada membaca. Ramai di antara kita yang menurunkan tandatangan di atas dokumen penting seperti perjajian jual beli, perjanjian meminjam wang atau terma dan syarat penggunaan perisian komputer tanpa membacanya. Akibatnya apabila berlaku sebarang masalah barulah kita mula mempersoalkan macam-macam. Apa yang penting pada kita adalah keperluan kita itu dilulus dengan cepat dan mudah. Kelemahan inilah yang kerap diambil kesempatan oleh para juru jual untuk mendapatkan jualan yang tinggi,

Membaca adalah satu tabiat yang sangat baik terutama sekali di kalangan kanak-kanak. Tabiat ini kini semakin berkurangan di kalangan anak-anak muda di negara kita. Malah jarang sekali kita dapat lihat mereka ini duduk membaca ketika sedang menunggu di mana-mana jua. Ramai yang lebih leka dengan gajet. Jika gajet digunakan untuk mengakses bahan bacaan ilmiah bagus juga, tapi ia lebih di gunakan untuk berbual melalui perisian komunikasi ataupun bermain permainan maya. Jika dahulu kita perlu membawa buku ke mana saja jika kita ingin membaca, kini ia tidak lagi perlu kerana melalui alat gajet kita mampu membaca sebanyak mungkin bahan bacaan seperti buku, majalah dan lain-lain terbitan ilmiah. Salah satu punca mengapa ini menjadi satu masalah adalah kerana ibu bapa telah membiasakan anak-anak sekecil umur setahun dengan gajet seperti telefon bimbit. Anak-anak kecil ini leka dan tidak memberi masalah kepada ibu bapa mereka. Buku sudah tidak dibiasakan.

" budaya memilih bahan bacaan tertentu tanpa berminat untuk membaca bahan ilmiah lain bakal merencatkan usaha menyemai semangat suka membaca sebagaimana masyarakat di Jepun dan Perancis yang menjadikan budaya membaca sebagai 'santapan jiwa' yang wajib dilaksanakan" Prof. Dr Abd Jalil Othman, Jabatan Pendidikan Bahasa dan Literasi, Fakulti Pendidikan Universiti Malaya, (Sinar online 8.10.2015)

Mempelbagaikan bahan baacan akan membuka luas peluang untuk kita mempunyai minda yang berfikiran luas dan terbuka. Masyarakat Jepun dan Perancis menjadikan tabiat membaca itu sebagai santapan rohani. Salah satu punca mengapa masyarakat kita sering membuat keputusan dan tanggapan yang negatif terhadap maklumat yang tersebar luas melalui media sosial adalah kerana bahan baacan mereka adalah terhad. Kita perlu mempelbagaikan bahan bacaan kita dari sebuah novel kepada terbitan jurnal ilmiah, kajian-kajian yang terdapat luas melalui portal institusi kajian dan universiti serta dari sumber-sumber ilmiah lain agar kita menjadi masyarakat tegar membaca. Barulah kita akan mempunyai minda yang kukuh dan pandangan yang luas agar apa jua bahan yang dilambakkan dihadapan kita akan dapat kita nilai dan tapis sebelum menerimanya bulat-bulat.

Perangkaan berkaitan dengan tabiat membaca di kalangan masyarakat Malaysia amat menegcewakan. Perangkaan yang dikeluarkan oleh Jabatan Perpustakaan Negara menunjukkan bahawa pada tahun 1997 masyarakat Malaysia hanya membaca satu muka surat buku setahun. Pada 2002 ia meningkat kepada dua muka surat setahun dan pada 2005 masyarakat kita hanya membaca dua naskah buku seperti komik, majalah dan akhbar setahun. Jika dibandingkan jumlah buku yang dibaca oleh mahasiswa dari Australia (160 buah buku setahun), Indonesia (43 buah buku setahun), Thailand (41 buah buku setahun, India (75 buah buku setahun), dan Brunei (15 buah buku setahun) mahasiswa Malaysia hanya empat buah buku setahun. Berapa agaknya jumlah buku yang dibaca setahun oleh masyarakat umum Malaysia jika mahasiswa kita hanya membaca empat buah buku setahun. Perangkaan ini meletakkan masyarakat kita sebagai masyarakat yang malas membaca.

Berapa ramaikah dikalangan ibu bapa kita yang menyediakan sudut bacaan atau pun perpustakaan mini di rumah masing-masing? Berapa ramaikah ibu bapa yang kerap membawa anak-anak ke galeri buku, kedia buku serta perpustakaan? Jika ditanya sudah tentu jawapannya adalah: "Tiada ruang di rumah untuk menyediakan sudut bacaan", " Mana ada masa untuk itu semua?" Ibu bapa ada masa untuk bersantai dengan rakan-rakan di warung kopi, membeli belah bersama rakan-rakan atau bermain golf. Masa berkualiti untuk ahli keluarga bagaimana ye? Berapa lamakah kita menghabiskan masa bersama anak-anak secara berkualiti seperti duduk sama-sama membaca. Berapa banyakkah peruntukan diberi kepada anak-anak setiap bulan untuk membeli buku? Persoalan-persoalan inilah yang perlu kita tanya pada diri kita. Kita mampu membelanjakan wang untuk perkara lain tapi amat berat membelanjakan sedikit wang membeli bahan bacaan untuk anak-anak kita. Selagi tabiat ini tidak diperbetulkan selama itulah masyarakat kita akan sentiasa ketinggalan dan sempit serta mundur daya fikirannya.











Ahad, 9 April 2017

Perangai Boleh Aje Rakyat Kita

Ni nak cerita sedikit tentang rakyat kita yang serba boleh, serba mudah dan serba tahu. Setiap hari kita akan dapat melihat atau membaca mengenainya. Mari kita lihat satu persatu. Kali ni nak cerita pasal kereta.
Ni satu perangai. Guna telefon semasa memandu.  Kereta sekejap ke kanan sekejap ke kiri macam orang mabuk aje gaya memandu. Lepas tu pulak perlahan aje keretanya. Kita yang di belakang bengang aje.

Dah lah lorong motosikal tu sempit. Di pandunya pula keretanya melalui lorong tu. Kesian dengan mat-mat motor terpaksa ketepi beri laluan. Asal ada aje laluan mereka ni akan masuk. Yang penting cepat sampai ke destinasi


Perbuatan memberhentikan kenderaan di petak kuning tu biasalah. Tak nak tunggu di luar kotak sebab takut nanti orang lain masuk depan kita. Yang bertambah dahsyat ialah meletakkan kereta tu di situ.



Kalau ye pun tak kan lah tak sempat nak betulkan kedudukan kereta di petak letak kereta tu. Main ikut suka aje.



Kesian mak cik berdua tu. Kena tunggu tuan penya kereta di belakang datang baru kereta dia boleh keluar. Ini pulak perangai pengunjung Pasar Awam.








Meletak kenderaan secara "double parking" adalah amalan biasa di mana-mana saja. Lepas tu apabila orang honk banyak kali tuan punya kereta datang dengan muka masam dan merah berasap nak marah. Seolah-olah kita yang bersalah
Kereta canggih dan mahal, tapi perangai entah macam apa agaknya. Dah lah diletakkan keretanya di petak OKU, sampai dua petak digasaknya